Satu angkot isinya perempuan semua kecuali …

Gw dan supirnya :D. Entah kapan gw menyadarinya, mengenai fenomena yang mungkin bisa gw bilang unik. Unik bagi gw, belom tentu unik buat lo :P. Ketika SMA dulu (berasa udah tuwir banget..xixixi) gw kalo berangkat ke sekolah akan menaiki sebuah mobil yang dinamakan angkot. Nah, di angkot inilah fenomena unik itu terjadi. Gw biasanya kalo naik angkot lebih suka mengambil duduk di pojok belakang baik yg sejajar sama supir atau tidak sejajar. Kadang-kadang gw suka juga duduk di belakang pak supir yang mengendarai kuda supaya baik jalannya, eh kok jadi kuda sih?Kan naek angkot -_-. Biasanya pula ketika gw naek angkot ga banyak penumpangnya, paling-paling 2-3 orang doang. Terus lama-kelamaan fenomena itu pun terjadi. Yak, sesuai dengan judulnya, penumpang-penumpang yang masuk ke angkot gw itu seringkali perempuan, mulai dari abegeh sampe emak-emak juga ada. Rasanya itu gimana gitu…susah dideskripsikan mungkin campuran antara grogi, malu, ngerasa ganteng 😀 (supirnya sama penumpang cowok yang duduk di depan ga diitung), dll. Khusus buat cowok, coba aja lo rasakan sensasinya :). Pas SMA kalo fenomena di atas sudah terjadi, gw bakal ngeluarin jurus “baca buku”, pilihan bukunya pun dengan topik yang berat :P, yaitu: matematika, fisika, kimia, dll…

Kalau kejadian dibalik, yang dipojok itu cewek dan yang penumpang lainnya cowok semua?Gw pikir si cewek itu bakal turun dan mengganti dengan angkot lain. Fenomena di atas itu kalo gw inget-inget lagi cukup sering juga gw naek angkot dengan isi cewek semua. Pas sabtu kemaren (9-feb-2013), gw naek angkot pun sama juga yang naek cewek semuanya. Argghhhhhhhhhhhhhhhhhhhh….Tapi masih mending cewek sih, daripada yang naek “banci”, gw bakal ambil langkah seribu buat turun dari angkot itu kalo yang naek banci semua.

Pengalaman naik KRL

Sebenarnya ada banyak pengalaman gw ketika naik KRL (Kereta Listrik), mulai dari yang lucu sampai yang memalukan juga ada. Namun gw tidak mau menceritakan hal yang memalukan sih (mungkin ada beberapa teman gw yang mengetahui cerita ini). Oh iya, gw intens naik kereta ketika saya gw SMA. Karena pada waktu itu harga BBM naik, sehingga  ongkos angkot pun naik. Akhirnya memilih alternatif transportasi KRL (tentunya yang ekonomi, soalnya lebih murah 😀 ). Sebenarnya masalah utama ketika naik KRL ini adalah sesaknya penumpang, apalagi KRL ekonomi ketika pagi hari, untungnya waktu itu gw naik dari stasiun Bojong Gede menuju stasiun Bogor. SMA saya gw itu di bogor, seberangnya Kebun Raya Bogor (males nyebutin nama SMAnya, padahal SMA negeri terkenal :P).

Selain penumpang yang berdesak-desakan, ancaman lainnya adalah tawuran antar pelajar di dalam kereta maupun di stasiun kereta. Hufh, gw heran sama itu bocah-bocah sekolah, kenapa suka tawuran. Kalau mau sparing sekalian satu lawan satu :D. Pernah waktu itu, pas kereta berhenti terus ada tawuran, si anak SMA itu mau ngelempar batu ke dalam gerbong gw. Ngeri beuut, untungnya di gerbong gw ada anggota TNI yang berbaik hati menolong orang-orang yang ada di dalam kereta (Makasih ya pak :)). Terus begitu nyampe di stasiun Bogor, pas gw keluar dari KRL, gw ngeliat anak SMA bajunya berdarah gitu. Weeew, pas gw liat kepalanya ngucur darah gitu (hadeeuh, itu anak abis ngapain?).

Terus baru-baru ini, pas naik KRL Commuter Line (CL) dari stasiun depok menuju stasiun Juanda. Pas posisi KRL di antara stasiun UI dan Pondok Cina, ada pemeriksaan karcis. Terus gw cari-cari karcisnya, eh ga ada tuh di kantong gw. Trus gw bilang ke yang meriksa karcis itu, kalau karcis gw itu hilang. Terus dia bilang gini, “Kamu turun aja di stasiun UI, untuk beli karcis lagi daripada nanti kena suplisi”. Oh iya, suplisi ini merupakan denda kalau lo ga punya tiket. Lumayan gede tuh 50 rb rupiah. Alhasil, gw turun di stasiun UI dan gw beli tiket lagi. Jadi gw ngeluarin 16 rb buat beli 2 tiket. Eh, pas gw periksa lagi di kantong gw, itu tiket pertama gw ternyata ada di sana. Hoalah -_-. Yasudah, buru-buru naik KRL CL berikutnya, eh masuk dulu ke gerbong 8 (gerbong 1 dan gerbong 8 ini sebenarnya khusus para cewek :P). Yaudah, gw masuk dulu aja trus jalan ke gerbong 7, sayangnya gerbong 7 ini penuh banget. Yaudah, gw mutusin buat berdiri di deket sambungan gerbong 7 dan 8.

Pasti semua orang punya pengalaman unik ketika naik KRL ya. Semoga KRLnya makin lebih baik lagi pelayanannya 🙂

Reimagination

Gw bakal ngubah konsep blog ini menjadi tempat curhat gw :-). Pokoknya tempat numpahin unek-unek gw, pikiran gw, apa aja pokoknya :-D. Apalagi saat ini gw lagi deket sama cewek 🙂 dan kita ternyata ga cocok 😦 , padahal gw itu udah suka dan sayang sama dia. Tapi namanya jodoh kan di tangan Allah, mungkin dia bukan jodoh gw. Semoga Allah memberikan gw jodoh yang terbaik. amien.

Oh iya, gw sekalian permak theme dulu aahh…yuuk bersih2 blog :-).

Salam jomblo :-P,

@tonidermawan